KELUARGA DAN SAHABAT RASULULLAH BAGIAN II

Ketika Umar bin Khattab Memasuki Baitul Maqdis

Suatu hari, Umar bin Khattab hendak memasuki Baitul Maqdis. Ia rencananya akan disambut oleh pembesar Romawi. Ia disarankan mengganti pakaiannya dengan yang mewah, mengganti untanya dengan kuda yang gagah. Numun Umar menolak, bahkan  marah seraya mengatakan, “Kita adalah kaum yang diberi kemuliaan oleh Allah dengan Islam. Bila kami mencari kemuliaan dengan selain Islam, maka Allah akan menghinakan kita.” Kalimat ini mengandung nilai keimanan sempurna, ketakwaan yang tinggi dan akhlak yang agung. Jarang  sekali kita menjumpai sosok pemimpin seperti ini.

Manajemen Birokrasi di Masa Umar bin Khattab

Sistem dewan (birokrasi) sudah diterapkan dengan baik pada masa permulaan Islam. Para  ahli sejarah menilai bahwa Umar bin Khattab adalah penggagas sistem birokrasi. Kala itu sistem birokrasi dibagi tiga ruang lingkup kerja, yakni Diwanul Isya (Kantor Pembuatan Surat-surat Kenegaraan); Diwanul Jaisyi (Pusat Data Personel Militer) dan; Diwanul Kharaj/Al-Jibayah (Pusat Pengelolaan Keuangan Negara). Jadi Umar membagi sistem birokrasi  pada tiga  bidang, yakni sekretariat negara, militer dan kebendaharaan.

Perjanjian, Umar bin Khattab di Yerussalem

Umar bin Khattab dengan akhlaknya yang mulia menjadi daya tarik tersendiri bagi penduduk Yerussalem, Palestina, terutama  tokoh agama Kristen, Uskup Agung Severinus untuk membuat perjanjian dan menyerahkan kunci Kota al-Quds yang di dalamnya ada masjid al-Aqsha, kiblat umat Islam yang pertama. Umar membuat perjanjian dengan penduduk Iliya (nama lain dari Yerussalem), tahun 15 H/636 M, yang disebut dengan “Perjanjian Umar’. Perjanjian itu memuat isi tentang toleransi antar umat beragama. Ini merupakan jawaban yang jelas serta tegas mengenal  ajaran toleransi dalam Islam.

Hal Menarik pada Naskah Perjanjian Umar

Ada kausul menarik yang perlu diperhatikan dalam “Perjanjian Umar,” yaitu “Dan tidak diizinkan bangsa Yahudi untuk tinggal bersama mereka di Iliya (Yerussalem), meskipun  hanya satu orang.” Pada kalimat ini jelas ada kesepakatan antar umat Islam dan Nasrani  untuk tidak mengizinkan orang Yahudi tinggal di Yerussalem. Sebab mereka suka  mengadu domba seperti  yang pernah  mereka  lakukan pada  kabilah Aus dan Khazraj. Muhajirin dan Anshar di Madinah. Sayang, umat Nasrani kemudian mengkhianati perjanjian itu. Mereka bekerjasama dengan umat  Yahudi  untuk menjajah bangsa Palestina. Toleransi yang Diajarkan oleh Umar bin Khattab. Bagi  umat Islam, toleransi  bukan sekedar teori, tetapi adalah sebuah aplikasi. Ketika pasukan Islam menguasai Yerussalem, di dalamnya ada Baitul Maqdis, dan gereja  al-Qiyamah, semuanya dijaga dan dilindungi oleh umat Islam. Semenjak adanya ‘Perjanjian Umar’ kota suci al-Quds menjadi aman di bawah pimpinan umat Islam hingga berabad-abad lamanya. Pada tahun 1099 M, hingga tahun 1187 M, selama 88 tahun, kota suci  al-Quds kemudian dikuasai oleh tentara Salib (Nasrani). Saat itu kaum muslimin menderita karena ditindas, diintimidasi, bahkan dibunuh dan tidak bebas untuk beribadah di masjid  al-Aqsha.

Siapakah 2 Putri Nabi yang Dinikahi Utsman bin Affan?

Salah seorang putri Nabi yang bernama Ruqayyah, menikah dengan ‘Utbah bin Abu Lahab. Karena Abu Lahab terus memusuhi  Islam, pernikahan mereka disudahi. Ruqayyah lalu menikah lagi dengan Utsman bin Affan, Ruqayyah meninggal dunia setelah terserang  penyakit demam pada masa Perang Badar. Utsman bin Affan lalu dinikahkan oleh Nabi dengan Umi Kalsum, adik Ruqayyah, pada tahun ke-3 Hijriyah. Sebelumnya, Umi Kalsum pernah menikah dengan ‘Utaibah bin Abu Lahab. Namun, karena Utaibah  menolak masuk Islam  dan lebih  senang memilih  memerangi Islam, keduanya  pun bercerai.

Pesan Ali bin Abi Thalib kepada Kumail bin Ziyad

Ali bin Abi Thalib pernah berpesan kepada Kumail bin Ziyad, “Manusia itu terdiri dari 3 (tiga)  kategori, seorang  yang berilmu dan mengajarkan ilmunya. Seorang  yang terus mau belajar, dan orang inilah yang berada diatas jalan keselamatan. Orang yang tidak berguna  dan gembel, dialah seorang  yang mengikuti  setiap orang  yang bersuara. Oleh karenanya, dia adalah seorang yang tidak punya pendirian karena senantiasa mengikuti kemana arah angin bertiup. Kehidupannya tidak dinaungi oleh cahaya ilmu dan tidak berada pada posisi yang kuat” (Hilyah al-Auliya 1/70-80).

Pembunuh Ali bin Abi Thalib Ternyata Hafal Quran

Prof. Dr. KH. Said Agil, menjelaskan bahwa radikalisme Islam di Indonesia muncul karena  orang merasa diri paling benar, sementara yang lain salah. Kita bisa menegok ke sejarah. Khalifah  Ali bin Abi Thalib di bunuh oleh seorang pemuda bernama Abdurahman bin Muljam. Dia ini alim, setiap malam tahajud, selalu berpuasa, bahkan hafal al-Quran. Ali oleh  Abdurahman bin Muljam dianggap kafir karena menggunakan hukum hasil  dari rapat dan musyawarah manusia. Padahal, Ali adalah manusia istimewa. Ini gejala yang sekarang ini muncul. Orang baru ngaji di pesantren kilat kok gampang mengkafirkan orang lain.

2 Orang Terkaya di Zaman Rasulullah

Dua sahabat Nabi ini dijamin masuk surga oleh Nabi. Pertama, Abdurahman bin Auf. Sahabat  Nabi ini  pernah menyumbangkan  500 kuda untuk kepentingan pasukan perang. Dalam satu kali pertewmuan, pada masa Rasulullah saw, beliau berinfak sebesar 40.000 dinar atau setara dengan Rp. 60.000.000.000,- Kedua, Zubair bin Awwam. Ketika  meninggal pada tahun 657 M meninggalkan uang sekitar 5 juta dinar. Kekayaan Zubair bin Awwam ra mencapai 50 ribu dinar (Rp. 75 milyar), 1.000 ekor kuda perang (Kuda perang   minimal senilai Rp. 50 juta/ekor, maka nilainya bisa mencapai Rp. 50 miliyar. Harga kuda  pilihan saat ini satu ekor bisa mencapai miliyaran rupiah). Zubair juga punya 1.000 orang budak yang telah dibebaskan.

Ali bin Abi Thalib, Marah Mengetahui Hakim Beli Rumah 80 Dinar

Di riwayatkan bahwa Syuraih ibn Harits yang menjabat qadhi (hakim) di Kufah selama masa kekuasaannya telah membeli rumah yang seharga 80 dinar. Ketika Amirul Mukminin  Ali bin Abi Thalib, mendengar khabar tersebut. Syuraih pun di panggil. Imam Ali menaruh  marah kepadanya, seraya berkata, “Wahai Syuraih, berhati-hatilah, dalam waktu singkat  satu tubuh (malaikat maut) akan datang kepada Anda yang tidak akan melihat dokumen  itu dan tidak akan menanyakan pembuktian Anda melainkan membawa Anda jauh-jauh  darinya dan menyimpan Anda di kubur, Anda dengan sangat  sendirian”. 

Oleh Uup Gufron
Terima Kasih Sudah Membaca: KELUARGA DAN SAHABAT RASULULLAH BAGIAN II

ARTIKEL TERKAIT:

Sebarkan dan Raih Amalan Shalih :
Posted by: Sajadah Muslim
Sajadah Muslim Updated at: 09:17
 
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Sajadah Muslim™ - Copyright © - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger