Tata Cara Shalat Idul Adha Yang Benar

Sajadah Muslim ~ Yang dimaksud dengan shalat Idul Adha adalah shalat sunnah yang dikerjakan pada hari raya Idul Adha yaitu tepat pada tanggal 10 Dzulhijjah Tahun Hijriah atau biasa disebut hari raya kurban. Mengenai hukum shalat idul Adha adalah sunnah Mu’akkad, telah kita ketahui bahwa selain shalat fardhu lima waktu hukum shalat tersebut adalah sunnah.


Waktu pelaksanaan shalat idul adha pada tanggal 10 Dzulhijjah mulai terbit matahari sampai matahari tergelincir (datang waktu Dzuhur).

Cara Mengerjakan Shalat Sunnah Idul Adha

Cara mengerjakan shalat hari raya idul Adha itu sama dengan cara mengerjakan shalat-shalat sunnah yang lain, hanya saja dalam rakaat pertama membaca takbir 7 kali dan dalam rakaat yang kedua membaca takbir 5 kali. Dan dikerjakan secara berjamaah dan berbeda pula pada lafazd niatnya.

Lafazd Niat Shalat Idul Adha

USHOLLI SUNNATA LI ‘IIDIL ADLHA ROK’ATAINI LILLAAHI TA’AALA. ALLAAHU AKBARU. Artinya : “Saya berniat shalat sunnah hari raya Adha dua rakaat karena Allah Ta’ala. Allaahu Akbar”.

Bilangan Rakaat Shalat Sunnah Idul Adha

Adapun mengenai bilangan rakaat shalat Idul Adha adalah hanya dua rakaat tidak memakai adzan dan iqamat dan sesudah selesai shalat diadakan Khutbah.

Anjuran Shalat Sunnah Idul Adha

Nabi Muhammad SAW bersabda : “Dari Ummu ‘Athyyah berkata : “Kami diperintahkan keluar (untuk) shalat hari raya, bahkan anak-anak gadis (juga diperintahkan) keluar dari pingitannya (untuk) shalat hari raya, juga perempuan-perempuan yang sedang haid (datang bulan), namun mereka hanya berada di belakang orang banyak maka mereka turut bertakbir dan berdoa bersama-sama dan mereka mengharapkan memperoleh keberkahan dan kesucian hari itu”. (HR. Bukhari).

Doa Setelah Mengerjakan Shalat Sunnah Idul Adha

Mengenai doa setelah shalat hari raya Idul Adha dipusatkan pada permohonan agar dimudahkan untuk pergi haji ke Baitullah dan bisa melaksanakan kurban serta dimudahkan untuk beribadah kepada Allah SWT.

Takbiran Di Hari Raya Idul Adha

Kita disunnahkan untuk memperbanyak membaca takbir, tahlil dan tahmid yang sering disebut takbiran. Adapun waktunya membaca takbir adalah takbiran dimulai dari waktu Shubuh pada hari Nahr (tanggal 10 Dzulhijjah) sampai waktu Ashar hari Tasyiq yang terakhir (tanggal 13 Dzulhijjah), dan membacanya setiap selesai shalat lima waktu.

Baca juga 
Lafazd Takbiran :
ALLAAHU AKBARU-ALLAAHU AKBARU-ALLAAHU AKBARU LAA ILAAHA ILLAALAAHU WALLAAHU AKBARU ALLAAHU AKBARU WA LILLAAHIL ILHAM 3 X. ALLAAHU AKBARU KABIIRON WAL HAMDU LILLAAHI KATSIIRON WA SUBHAANALLAAHI BUKROTAN WAASHIILAN LAA ILAAHA ILLAALLAAHU WA LAA NA’BUDU ILLAA IYYAAHU MUKHLISHIINALAHUDDIINA WALAU KARIHAL KAAFIRUUNA. LAAILAAHA ILLAALLAAHU WAHDAHU SHODAQO WA’DAHU’ WA NASHORO ‘ABDAHU WA A’AZZA JUNDAHU WA HAZAMAL AHZAABA WAHDAHU. LAA ILALAHA ILLAALLAAHU WALLAAHU AKBARU. ALLAAHU AKBARU WA LILLAAHIL HAMDU.

Artinya : “Allah Maha Besar 3 X tidak ada Tuhan kecuali Allah, Allah Maha Besar, Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah, Allah Maha Besar dan Maha Agung dan segala puji bagi Allah dengan yang sebanyak-banyaknya. Dan Maha Suci Allah pagi dan sore. Tidak ada Tuhan kecuali Allah, dan tidak ada yang kami sembah selain Dia, dengan ikhlas kami beragama kepada-Nya, sekalipun orang-orang kafir membenci. Tidak ada Tuhan selain Allah sendiri-Nya, benar janji-Nya, Dia menolong hamba-Nya. Dia memuliakan tentara-Nya dan mengusir (menghancurkan) musuh dengan sendiri-Nya, Tidak ada Tuhan selain Allah. Allah Maha Besar Allah Maha Besar. Dan segala puji bagi Allah”.
Terima Kasih Sudah Membaca: Tata Cara Shalat Idul Adha Yang Benar

ARTIKEL TERKAIT:

Sebarkan dan Raih Amalan Shalih :
Posted by: Sajadah Muslim
Sajadah Muslim Updated at: 11:47
 
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Sajadah Muslim™ - Copyright © - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger