Tips Menghafal Al Quran Ala Juara 1 Internasional Lomba Tahfidz 30 Juz

Sajadah Muslim ~ Banyak cara atau metode menghafal Al-Qur'an. Di antaranya diresepkan oleh Deden Muhammad Makhyaruddin, MA pada acara  pembukaan umah Tahfidz Daarul Huffadz di Jati Waringin, Jakarta Timur, Ahad 06 September 2015.

Peraih Juara I Internasional Lomba Tahfihz 30 juz dan Tafsirnya (Maroko tahun 2011) itu menjelaskan menghafal Al-Qur'an sangatlah mudah. “Semudah bernafas,” ujarnya, “Kecuali yang berpenyakit 'asma', hatinya kena asma, imannya yang kena asma.”
Ilustrasi
Ia memaparkan, jika al-Qur'an diibaratkan oksigen, maka menghafalkannya seperti bernafas dengan al- Qur'an. “Siapa pun Anda, Anda adalah penghafal al-Qur'an. Tidak ada manusia yang bisa hidup tanpa oksigen. Sebagaimana tidak ada manusia Mukmin yang bisa hidup tanpa al-Qur'an,” ungkapnya di depan puluhan hadirin.

Deden mengibaratkan menghafal al-Qur'an seperti menyantap makanan. Makan atau menghafal akan nikmat jika dilakukan sesuai kebutuhan suapan makanan atau asupan hafalan. “Makan yang enak tuh makan yang sesuai comotannya. Coba kalau makan langsung sepiring (masuk mulut), enak tidak?” ujar pria ramah senyum ini bernada guyon.

Ia menganalogikan, jika sebuah bakul nasi bermuatan 30 piring, maka untuk menghabiskannya mesti tahap demi tahap. Begitu pula, untuk menghafal 30 juz al-Qur'an, dilakukan dengan langkah demi langkah. “Ketika makan, comit (nasi) 1 kali suap sesuai ukuran perut kita dan kebutuhan kita.” ujarnya.

Dalam satu hari, lanjut dia, hafalkan al-Qur'an sesuai yang dibutuhkan. Apakah 1 lembar, 1 surat, 1 ayat, bahkan seperempat ayat. “Sesuai kemampuannya, kapasitas hatinya, sesuai yang bisa ditangkap.” jalasnya.

Ketika dia, kalau pas comotan ayatnya, biasanya bisa langsung hafal sekaligus. Tapi kalau tidak pas, tidak bisa. Jangan sekali-kali meremehkan 1 'suap' (hafalan). 'Ah, segitu doang, satu suap'. Jangan ! Sedikit disyukuri, nanti bisa nambah,” ujarnya. “Rasa senang (saat menghafal) itu menjadikan penghafal tidak akan kuat kalau berpisah dengan ayat itu, ngak bakal lupa. Itu kalau sudah syukur,” lanjut Deden yang bisa menghafal  30 juz  al-Qur'an dalam 56 hari ini.

Terkadang ada orang bilang, pernah menghafal 1 juz al-Qur'an tapi lupa. Hal itu, kata dia, menandakan ketidaksyukurannya atas hafalannya. Resep berikutnya, jelas Deden, jangan mau cepat-cepat menghafal al-Qur'an. Sebab itu pertanda belum nikmat dalam menghafalkannya. “Ada nggak yang pengen makannya cepat-cepat kenyang, cepat habis? Emang tujuan makan itu untuk habis atau untuk dinikmati? Emang untuk dinikmati, ntar akan habis sendiri, ”jelasnya masih dengan analogi makanan.

Kalau seseorang sudah nikmat dalam menghafal al-Qur'an, ia sama sekali tidak meniginginkan cepat-cepat habis. “Itu tandanya sudah nikmat. Kalau sudah nikmat, kapan pun kita itu bakal selesai (menghafalnya),” ujarnya.

Oleh Eep Khunaefi
Terima Kasih Sudah Membaca: Tips Menghafal Al Quran Ala Juara 1 Internasional Lomba Tahfidz 30 Juz

ARTIKEL TERKAIT:

Sebarkan dan Raih Amalan Shalih :
Posted by: Sajadah Muslim
Sajadah Muslim Updated at: 16:48
 
Comments
0 Comments

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Sajadah Muslim™ - Copyright © - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger